Tour de Italy

Kl ada yang nebak bahwa judul gue kali ini hiperbola, betul sekali…cuma ke Milan ama Venice doang kok, tp bolehlah dibilang tour de Italy…

Nyampe hotel Kennedy di Milan jam 1 pagi (yah begitulah kl naek ryan air, tp berhubung murah bodo amat), hotelnya lumayan, dan yang paling top adalah pelayanannya…ramah banget…cuman kl punya budget lebih kaya’nya males deh gue nginep situ lagi…soalnya tempatnya di sekitar Corso Buenos Aires tuh kaya’ pasar baru gitu, sumpah berisik abiiisss…baru dateng langsung disambut ama sirine polisi…dan yang namanya daerah pertokoan deh, ya berisik aja terus…

dan ternyata, sirine polisi di Milan (atau di Itali?) bukan kejadian satu-dua kali…sering bgt polisi2 berkeliaran dengan sirinenya…ini penjagaan ketat apa show off sih?? Mungkin penjagaan ketat terhadap butik2nya yang bikin gue ngiler2…di sepanjang Galleria Vittorio Emanuele (susah deh namanya), Tod’s-Prada-Gucci-Fendi-Louis Vuitton, you name it…

dan toko2 itu, kesan pertamanya kok eksklusif bgt ya? jarang bgt orang yang masuk ngeliat2, dan pas gue liat dari etalase Prada, ada tas harganya 6700 euro…haaaakkkksss…bikin jadi mikir, prada2 yang “cuma” 300-an euro itu jangan2 palsu? krn penasaran, gue sok cuek masuk…dan dhuarrrr, ternyata pelayan2nya sumpah ramah abisss, padahal gue cuma nanya2 harga doang, tanpa beneran pengen beli…dan pfuiiihhh, ternyata ada kok yang harganya emang 300-an, yang kecil2 150-an juga ada…bertanyalah gue gimanakah prada yang asli itu? aku pun puas akan jawabannya…

yang bikin lebih salut lagi sama pelayan2nya Prada, ditanya tentang Milan pun mau lho…bokap gue nanya2 bagusnya kemana aja, ditunjukin lho di petanya…servicenya udah kaya’ tourist information…OK, laen kali kl ke Milan, nabung dulu yang banyak…gue beli tuh prada2 πŸ˜› (BTW, tgl 9 Okt gue ultah boleh lho kl ada yang mo ngasih kado tas2 dan sepatu2 itu)

dua hari di Milan cukuplah untuk ngeliat2 kotanya, termasuk ke lapangan bola San Siro dan liat pacuan kuda untuk pertama kalinya…sebetulnya kebetulan doang sih liat pacuan kuda, nggak niat gitu…tadinya gue pikir bakalan liat cewek2 yang pake rok dan topi lebar dengan kacamata hitam kaya’ di film2, ternyata isinya penjudi semua yang siap dengan handphone dan duit beratus2 euro di tangan…handphone-nya loe pegang duitnya buat gue aja gmn?

Hari ketiga, kita ke Venice…hotelnya namanya Villa Dori, yang ini gue recommend…tempatnya enak banget, dan relatif murah…sama resepsionisnya yang jaga malem cakep…penting tuh…kl ada yang bilang cowok Itali cakep2, gue cukup setuju…nggak semuanya sih, tp persentase cowok gantengnya lumayan tinggi lah…

Venice kotanya keren…unik…gue belom pernah liat yang kaya’ gitu di Eropa…kota penuh sama gang2 kecil…gue bilang kecil, I mean it…bener2 kecil dan berliku2 kaya’ labirin…rumah2 di sepanjang gang itu tua2 semua, sepintas terkesan kumuh, tp kl liat toko2nya, harganya nggak becanda…

banyak toko topeng2 gitu di sana…katanya di bulan Februari mereka punya festival selama 15 hari, dimana orang2nya party 24 jam, pake baju2 khas venesia dan topeng2nya…gue sempat foto bergaya ala venetian ama bokap nyokap…

Venetian style

Sayangnya, foto yang bisa dipajang cuma itu…soalnya foto2 yang lainnya belom jadi…maap, belom kenal era digital di sini…

Yang laen yang bikin Venice unik, tentu kanal2nya, lengkap dengan bus & taksi air…plus juga, rumah2nya yang lucu warna warni…duh jadi pengen pasang fotonya…pokoknya gue cuma bisa bilang, ke Venice deh…nggak seru kl cuma diceritain doang…kl ke sana, ajak gue ya…ntar kita nginep di Villa Dori πŸ˜‰