Di jalan yang benar

Pulang ke Indonesia taun ini, ada beberapa hal yang buat gw jadi kejutan2 menyenangkan.

Mendarat di terminal 2 Soekarno-Hatta, wow bandara bersih dan teratur. Ini terminal 2 ya, bukan terminal 3 yang baru. ┬áTapi gedung lama yang sebenernya nggak banyak direnovasi itu jadi tampak kinclong. Area kedatangan nggak riweuh. Jadi berasa kaya’ beneran di bandara, looh emangnya selama ini apaan? Ya biasanya kan kl mendarat di bandara tuh periksa paspor, ambil trolley, ke ban bagasi, ambil koper, cabcus. Kl di Soetta berasa beda, antri periksa paspor riweuh, nyampe di area bagasi riweuh, banyak banget orang, porter, money changer, supir taksi, dan banyak orang lain entah siapa dan ngapain aja di situ. Nunggu bagasi lamanya luar biasa. Ada koper yang dicoret2 konon kabarnya itu koper2 yang bawa oleh2 minuman keras. Jadi maksudnya itu koper2 dibukain dulu? Gak ngerti deh. Terakhir pas mau keluar bandara koper musti lewat x-ray scanner alias musti diturunin lagi dari trolley.

Sebagai orang awam gue sih gak ngerti deh ya peraturan airport…bahkan mungkin nggak ada juga aturan seragam internasional…tp ini tuh kaya’ “only in Indonesia” moment gitu loh…

Nah kemaren pas nyampe terminal kedatangan teratur banget. Keluar dari imigrasi, lalu ambil trolley dan nunggu koper. Baru ngeh kl di terminal 2 ada AC. Biasanya panas mungkin krn sumpek aja penuh orang. Penumpang2 yang baru mendarat juga pada mandiri nggak ala madam2 tunjuk sana tunjuk sini yang jalan sama porter dengan trolley penuh koper membumbung tinggi. Kasian deh kadang liat porter yang direpotin sama orang2 kaya’ gitu. Begitu koper keluar semua (nunggu kopernya masih lama sih), lewat custom lorong “non-declared” langsung keluar nggak perlu turunin koper lagi dari trolley ke scanner. Cari taxi or sewa mobil counternya di luar, berderetan rapi dan nggak diribetin sama segerombolan supir2 yang nyamperin bikin berasa dikeroyok. Adem deh suasana hati gue nyampe Jakarta hari itu.

Pas mau balik lagi ke Aachen, dengan harap2 cemas gue ke terminal 3. Dari luar juga udah keliatan ya gedung baru ini keren banget. Tp sayang sekali ternyata Emirates masih di terminal 2, nggak jadi deh jalan2 di terminal 3. Terminal 2 area keberangkatan, seperti juga area kedatangan, tampak lebih bersih dan rapi. Yang meninggalkan kesan, ada ruangan menyusui dan ganti popok yang cukup kece, nggak kalah sama di mall. Plus, ada area bermain buat anak kecil. Area bermainnya mini sih, cocoknya buat toddler. Feli seneng maen di situ, Vanessa dengan sedikit bujuk rayu juga masih mau.

Hal positif lain pas mau berangkat, fiskal diapus dan pajak bandara udah termasuk di tiket. Ini bukan kebijakan baru sih, tp tetep pengen gue sebut. Dulu tuh BT banget kan, masuk airport uang udah abis buat makan GM di luar, begitu check-in eh musti bayar pajak. Gue awam soal perpajakan. Tp bayar pajak bandara di luar harga tiket juga “only in Indonesia” moment. Pajak rasa palak banget deh. Makanya fiskal diapus dan pajak bandara ada di harga tiket buat gue sesuatu bingits.

Di luar bandara, kejutan lain adalah waktu kebeles pipit di tol Jakarta-Bandung. WC di rest area bersih dan kering bok, wow banget tuh! Gue masih inget 3 taun lalu di rest area yang sama itu WC joroknya bukan main. Air menggenang plus bau bikin ilfil berasa nginjek2 pipis orang. Infrastrukturnya sih masih sama, alias WC-nya belom semua WC duduk, tp kering, bersih, dan gak bau.

Hal2 “kecil” yang bikin hidup lebih nyaman. Buat gue justru ini yang penting. Tentunya masih banyak yang musti dibenahin, but I do believe we are on the right path. Jalan yang harus di jaga baik2, krn tampaknya banyak yang pengen ngebelokin. Untuk Indonesia yang lebih baik, dirgahayu RI tercinta!