Indonesia jadi tamu kehormatan di pameran buku Frankfurt

seneng deh baca berita tentang Indonesia di koran lokal, apalagi kl beritanya positif…setelah (antara lain) Argentina, Islandia, New Zealand, Brasil, dan terakhir taun lalu Finlandia, taun ini giliran Indonesia jadi tamu kehormatan alias Ehrengast di pameran buku Frankfurt tanggal 13-18 Oktober 2015 (untuk pengunjung umum 17-18 Oktober)…yuuuukkk, rame2 ke Frankfurt…

bukan cuma buku, bakalan ada kuliner juga…selain koki2 di restoran, bakal ada pedagang2 kaki lima gitu…walo tampaknya pedagang kaki lima ala2 sih, alias bukan pedagang kaki lima jalanan beneran kaya’ di Indo tapi koki2 bagus cuman pake gerobak kaki lima…yah mungkin kl beneran abang2 tersandung masalah kebersihan endeswe endesbre…gpp lah ada gerobak juga udah seru kaaannn…confirm ini mah ke Frankfurt, cuuusss…

sehubungan sama Indonesia jadi tamu kehormatan di pameran buku Frankfurt, Aachener Nachrichten nerbitin dua artikel tentang Indonesia…yang pertama tanggal 30 September, yang kedua tanggal 9 Oktober…

sayangnya artikel2 ini gak bisa dibaca online (atau mungkin bisa kl langganan online)…dengan niatnya gue pun nelpon untuk tanya boleh gak gue foto dan share…secara ya nek artikel kan ada copyrightnya dan ini Jerman cyin, salah2 gue di sue pula kl maen nge-share aja…dan jawabannya tentu boleh, kl gak boleh gak mungkin ada post ini dan blog aku pun akan tetap sepi πŸ˜‰ mudah2an bisa kebaca jelas ya, gw upload full resolusi kok jadi bisa di-klik dan di-zoom…yang mau nge-share fotonya silakan tp jangan lupa foto juga ada copyrightnya jadi cantumin blog ini sebagai sumber foto *rantai copyright

DSC07658

DSC07661

gue gak kompeten untuk nerjemahin kata per kata, kl ringkasan little2 I can lahhhh…artikel yang pertama cerita tentang Muhammad Ridwan (foto), ex-guru yang memilih untuk resign lalu ngejalanin perpustakaan apung di kepulauan Sulawesi…salut sekali sama orang2 dengan great mind seperti ini…bukan cuma punya ide spektakuler, tp juga ngejalanin ide mulianya…may the force always be with you Pak Ridwan…

orang2 seperti Pak Ridwan ini dibutuhin banget untuk ningkatin minat baca di Indonesia, yang secara keseluruhan masih terbilang rendah…usaha pemerintah untuk bikin membaca jadi salah satu kultur di Indonesia salah satunya dengan program 10 menit membaca di sekolah2…ortu juga sebaiknya ikut ngebantu dengan cara ngebacain anak2nya di rumah…pas banget di pameran buku Frankfurt gue ngincer komik cerita rakyat Indonesia…kapan lagi dapet buku anak2 bahasa Indonesia & terjemahannya bahasa Jerman…

topik berikutnya yang dibahas agak berat nih…tentang literatur modern yang dijadiin sarana melawan penjajahan Belanda…nama almarhum Pramoedya Ananta Toer disebut di sini, sebagai penulis yang setelah pemberontakan militer Soeharto di penjara di pulau Buru dan di sana tetep ngelanjutin nulis…beliau beberapa kali dibicarain sebagai calon penerima nobel literatur ternyata…mudah2an someday bisa dapet ya…

selain Pramoedya Ananta Toer ditulis juga nama2 penulis perempuan yang disebut “penulis2 yang secara terbuka menulis tentang eksploitasi ekonomi, paternalisme agama, dan emansipasi seksual” Di sini disebut Ayu Utami yang nulis buku Saman, Laksmi Pamuntjak yang nulis tentang pembunuhan massal di era kediktatoran, dan Linda Christanti yang nulis tentang fundamental Islam di kampung halamannya, Aceh…di situ ditulis bahwa secara umum muslim Indonesia adalah muslim yang toleran, tp belakangan fundamental Islam – terutama dapet dukungan dari Arab Saudi –Β  makin banyak berpengaruh…

bok, kenapa makin ke sini makin berusaha translate kata per kata? ngerangkum itu susah ya…tp nerjemahin kata per kata gini lumayan riskan deh…udahlah gak kompeten, topiknya pun makin lama makin berat…yang agama lah, diktator militer, pembunuhan masal, komunisme…wadoh!

menarik sebetulnya untuk ngeliat dari sudut pandang orang lain…sudut pandang yang mungkin nggak pernah kita dapet dari media di Indonesia…tp secara kompetensi akik terbatas, khawatir jadi kontroversi berbasis pada terjemahan yang tak akurat jadinya malah debat kusir…macam kurang debat kusir aja di dunia ini…jadi ya sudahlah sampai di sini aja…mungkin ada yang bisa bantu terjemahin? Gue sih beli tiket dulu ajalah buat ke Frankfurt wiken ini…yuuuukkkk…